Renungan Harian

Kamis, 29 Januari 2015
St. Yosef Freinademetz
Ibr. 10:19-25; Mzm. 24:1-2,3-4ab,5-6; Mrk. 4:21-25.

"Tidak ada sesuatu yang tersembunyi yang tidak akan dinyatakan"

Pelita berfungsi untuk menghalau kegelapan sehingga kita bisa melihat dengan baik. Dalam diri kita, pelita itu merupakan anugerah Tuhan yang berupa kemampuan internal atau kepekaan yang ada dalam diri kita untuk mampu melihat, mengenal dan memahami dengan baik. Bisa juga kita sebut dengan pelita hati dan akal budi. Melalui pelita hati dan akal budi tersebut tersebut, kita mampu untuk semakin mengenal Tuhan, diri sendiri, sesama, alam semesta, dll. Tentu, setiap saat kita harus mengasahnya supaya semakin peka, seperti halnya kita harus selalu menambahkan minyak pada pelita agar tetap dapat menyala dengan terang. Maka, marilah kita terus-menerus mengasah kepekaan pelita hati dan akal budi kita agar kita semakin mengenal Tuhan, diri sendiri dan sesama yang hidup bersama dengan kita. Dengan pengenalan yang semakin baik, maka kita pun juga akan dapat menempatkan diri dalam relasi yang tepat atau dengan kata lain memberikan diri sesuai dengan ukuran yang pas.

Doa: Tuhan, berilah kami rahmat-Mu agar pelita hati dan akal budi kami semakin peka untuk mengenal Engkau, diri kami sendiri dan sesama. Amin. -agawpr-