Renungan Harian

Rabu, 29 Juli 2015
Perayaan Wajib St. Marta
Kel. 34: 29-35; Mzm. 99:5-7,9;Yoh. 11:19-27, atau Luk. 10:38-42

"Ya, Tuhan, aku percaya, bahwa Engkaulah Mesias, Anak Allah, Dia yang akan datang ke dalam dunia." (Yoh 11,27)

Hari ini kita merayakan peringatan St. Marta, salah satu dari anggota keluarga di Betania (terdiri dari 3 bersaudara: Lazarus, Marta dan Maria) yang amat dikasihi Yesus. Setiap kali Yesus lewat di daerah situ, pasti Ia mampir dan mereka pun dengan sukacita menerima dan menjamu Yesus bersama para murid sebagaimana dikisahkan dalam Injil Lukas. Bahkan, Yesus tidak hanya mampir tetapi juga mengkhususkan waktu untuk datang mengunjungi mereka, terlebih saat keluarga itu berduka dengan kematian Lazarus, seperti yang dikisahkan oleh Yohanes. Di sinilah terjadi percakapan antara Marta dan Yesus yang sangat menarik. Dengan sikap yang realistis dan penuh iman, ia berkata kepada Yesus: "Tuhan, sekiranya Engkau ada disini, saudaraku pasti tidak mati (realistis). Teapi sekarang pun aku tahu, bahwa Allah akan memberikan kepada-Mu segala sesuatu yang Engkau minta kepada-Nya (penuh iman)". Jawabannya atas kata-kata Yesus: "Saudaramu akan bangkit", menunjukkan bahwa Marta sebenarnya tidak mengerti apa yang dimaksudkan Yesus. Yesus memaksudkan bahwa Lazarus akan bangkit saat itu juga, namun Marta mengatakan: "Aku tahu bahwa ia akan bangkit pada waktu orang-orang bangkit pada akhir zaman". Yang luar biasa adalah, kendati Marta kurang mengerti , ketika Yesus bertanya: "Percayakah engkau akan hal ini?" ia menjawab dengan mantap: "Ya Tuhan, aku percaya". Bagi kita, Marta menjadi teladan dalam beriman: kendati ia tidak sepenuhnya mengerti kata-kata Yesus, ia percaya sepenuhnya.

Doa: Tuhan, berilah kami rahmat-Mu agar seturut teladan St. Marta kami senantiasa membuka hati untuk menerima kehadiran-Mu serta percaya penuh kepada-Mu kendati ada banyak misteri tentang-Mu yang tidak dapat kami mengerti. Amin. -agawpr-