Renungan Harian

Kamis, 21 Agustus 2014
Peringatan Wajib St. Pius X

Yeh. 36:23-28;
Mzm. 51:12-13,14-15,18-19;
Mat. 22:1-14.

"Hai saudara, bagaimana engkau masuk ke mari dengan tidak mengenakan pakaian pesta? Tetapi orang itu diam saja."

Kerajaan surga bukan hanya urusan masa depan setelah hidup kita di dunia ini berakhir, tetapi juga menyangkut hidup kita saat ini. Sebab, kerajaan surga sudah hadir di tengah-tengah kita. Oleh karena itu, hari ini kita berbicara dan merenungkan tentang kerajaan surga yang hadir di dunia ini, yakni dalam perjamuan Tuhan, Ekaristi. Santo Yohanes Paulus II, dalam Ensiklik Ecclesia de Eucharistia, no.19, mengatakan: "Sungguh Ekaristi adalah secercah penampakan surga di atas bumi. Ekaristi adalah seberkas sinar mulia dari Yerusalem surgawi yang menembus awan sejarah dan menerangi peziarahan kita". Bila kita merayakan Ekaristi dan menyambut tubuh Kristus, kita mencicipi perjamuan surgawi sebagaimana dinyatakan oleh Yesus sendiri: "Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia mempunyai hidup yang kekal dan Aku akan membangkitkan dia pada akhir zaman" (Yoh 6:54). Oleh karena itu, marilah kita sungguh-sungguh menghargai martabat luhur Ekaristi ini. Jangan sekali-kali kita menolak undangan Tuhan untuk hadir dan berpartisipasi dalam Ekaristi-Nya seperti orang-orang yang berdalih untuk tidak datang dalam perjamuan sang raja seperti diceritakan dalam Injil. Kita tahu bahwa Misa Mingguan dan Hari Raya itu hukumnya wajib (Perintah Gereja no.2). Satu-satunya alasan yang dapat dibenarkan untuk tidak mengikuti Misa hari Minggu adalah karena sakit sehingga tidak mungkin untuk pergi ke Gereja. Tentu, jarak Gereja yang amat jauh sehingga tidak terjangkau, masih bisa dimaklumi. Namun, alasan kesibukan dan kemalasan, sama sekali tidak bisa diterima. Selain itu, tidak cukup bagi kita hanya sekedar datang saja ke Misa. Kita harus berpakaian pesta karena kita menghadiri perjamuan Tuhan. Tentu, pakaian pesta yang dimaksud di sini tidak sebatas pakaian yang pantas untuk beribadah dan menghadap Tuhan, tetapi juga hati, budi, dan badan kita yang sungguh-sungguh siap dan mau terlibat dalam perayaan itu. Sangat diharapkan agat dalam setiap Misa, kita terlibat secara penuh, sadar dan aktif (Sacrosanctum Concilium no.14). Artinya, kita mengikuti perayaan Ekaristi secara penuh dari awal sampai akhir dan menghayatinya dengan sepenuh hati, budi dan badan; disertai dengan pengertian dan pemahaman yang baik mengenai apa yang sedang kita lakukan, kita lihat dan kita dengar. Jadi kita tidak boleh pasif tetapi harus aktif: mengikuti tata gerak liturgi, menjawab aklamasi-aklamasi bagian umat, mendengarkan dengan penuh perhatian, ikut bernyanyi dan syukur kalau mau aktif juga sebagai petugas liturgi.

Doa: Tuhan, kami bersyukur karena melalui Ekaristi, kami boleh mencicipi perjamuan surgawi yang Kausediakan bagi kami. Semoga kami tidak pernah melewatkan setiap kesempatan untuk merayakan Ekaristi dan bantulah kami untuk menghayatinya dengan baik dan dengan keterlibatan yang penuh, sadar dan aktif. Amin. -agawpr-

==========

Hari MK membacakan keputusan atas gugatan Prabowo dan timnya. Semoga keputusan sungguh didasari kebenaran dan keadilan serta diarahkan demi kesejahretaan umum dan kebaikan bersama seluruh bangsa. Kita berdoa pula supaya suasana aman terkendali.
Bapa kami ...
Salam Maria ...
Kemuliaan ...


Pokok-pokok Iman Katolik
Santo-Santa
 
Doa Katolik