Renungan Harian

Selasa, 29 Juli 2014
Pw St. Marta

Yer 14:17-22
Mzm 34:2-3, 4-5,6-7,8-9,10-11
Yoh 11:19-27 atau Luk 10:38-42

Dalam perjalanan-Nya ke Yerusalem, tibalah Yesus di sebuah kampung. Seorang wanita yang bernama Marta menerima Dia di rumahnya.

Hari ini kita memperingati St. Marta, salah seorang wanita sahabat Yesus yang cukup dekat. Yesus sendiri amat menyanyangi Marta dan kakaknya, Maria, serta Lazarus, saudaranya (Yoh 11:5; Yoh 11:3). Beberapa kali, Yesus singgah di rumah mereka, entah sekedar mampir (Luk 10:38) atau memang mengkususkan untuk datang (Yoh 11:7). Dalam kisah persahabatan mereka, khususnya antara Marta dan Yesus, tampak bahwa Marta adalah seorang yang aktif, cekatan, ringan tangan dalam melayani dan cerewet dalam arti positif, namun juga beriman mendalam. Ketika Yesus dan murid-murid-Nya singgah di rumahnya (Luk 10:38-42), ia dengan cekatan melayani dan menjamu mereka. Namun cerewetnya juga muncul. Sambil melayani ia ngedumel karena Maria, kakaknya, tidak membantu, malah enak-enak mendengarkan Yesus. Padahal sebenarnya wajar kalau kakak beradik menerima tamu lalu sang kakak menemani para tamu untuk ngobrol sedangkan sang adik yang melayani. Sifat aktif dan cekatannya juga muncul pada saat Lazarus, sakit. Dengan segera, ia memberitahukan perihal sakitnya Lazarus kepada Yesus (Yoh 11:3), lalu ketika Yesus datang, ia cepat-cepat pergi "menthukke" untuk mendapatkan-Nya sebelum Yesus sampai di rumahnya (Yoh 11:20). Lagi-lagi cerewetnya mucul. Yang dikatakan pertama kali kepada Yesus bukan ucapan selamat datang dan "mbagekke sugeng rawuh" serta mengucapkan terimakasih atas kehadiran-Nya tetapi langsung protes. Dalam bahasa sehari-hari kita, mungkin ia berkata, "Ah, Tuhan. Engkau terlambat, sehingga saudaraku sudah mati" (bdk. Yoh 11:21). Yach, begitulah relasi antara 2 sahabat yang akrab dan sangat dekat. Namun, di balik itu, ia tetap mempunyai iman dan kepercayaan yang besar pada Yesus. Sikapnya yang selalu terbuka menerima Yesus di rumahnya dan aktif menyambut serta melayani-Nya menegaskan betapa ia sangat beriman dan percaya kepada-Nya. Maka, tampak jelas di sini bahwa semua sikap dan tindak-tanduk Marta tersebut mengalir dari kedekatan dan relasinya yang mendalam dengan Yesus. Marilah kita mohon agar Gereja kita, baik di tingkat lingkungan maupun paroki, dianugerahi banyak Marta, yakni para wanita yang beriman mendalam, aktif, cekatan dan ringan tangan dalam pelayanan. Boleh dan baik juga mereka itu cerewet. Bukan cerewet untuk menggosip dan saling menjelekkan di antara ibu-ibu sendiri, tetapi cerewet dalam arti positif, misalnya cerewet pada para imamnya dalam menjaga menu makanan agar tetap sehat atau cerewet untuk mengingatkan para imam dalam menghayati kesetiaan serta kesucian panggilannya.

Doa: Santa Marta, doakanlah kami agar kami dapat meneladanmu dalam menjalin persahabatan yang erat dengan Yesus sehingga kami pun mampu untuk menjadi anggota Gereja yang aktif, cekatan dan ringan tangan dalam pelayanan. Amin.


Pokok-pokok Iman Katolik
Santo-Santa
 
Doa Katolik